Ekonomi

22 Juta Warga AS Hilang Kerja, Saham Wall Street Malah Naik |BCC Indonesia

Penurunan pekerjaan di AS menandai kejatuhan paling tajam sejak Depresi Hebat.

BBCINDO.COM, NEW YORK — Saham-saham di Wall Street melonjak pada akhir perdagangan Jumat, atau Sabtu (9/5) pagi WIB. Saham mencatat kenaikan kuat selama sepekan, setelah data rekor hilangnya pekerjaan akibat krisis Virus Corona sedikit lebih rendah daripada yang dikhawatirkan.

Indeks Dow Jones Industrial Average melonjak 455,43 poin atau 1,91 persen, menjadi ditutup di 24.331,32 poin. Indeks S&P 500 meningkat 48,61 poin atau 1,69 persen, menjadi berakhir di 2.929,80 poin. Indeks Komposit Nasdaq ditutup bertambah 141,66 poin atau 1,58 persen, menjadi 9.121,32 poin.

Nasdaq membukukan kenaikan harian kelima beruntun, terpanjang sejak Desember 2019. Semua 11 sektor utama S&P 500 menguat dengan sektor energi berakhir melonjak 4,34 persen melampaui sektor-sektor lainnya.

Sektor industri dan material masing-masing terangkat sebesar 2,5 persen dan 2,4 persen, juga berada di – yang berkinerja terbaik. Sementara itu, Indeks Volatilitas CBOE, yang dikenal sebagai pengukur rasa takut Wall Street, turun 3,46 poin menjadi 27,98, penutupan pertama di bawah 30 sejak 26 Februari.

Ekonomi AS kehilangan 20,5 juta pekerjaan pada April, Departemen Tenaga Kerja melaporkan pada Jumat (8/5). Para ekonom yang disurvei oleh Reuters memperkirakan daftar penggajian (payrolls) turun 22 juta, tetapi penurunan itu masih menandai kejatuhan paling tajam sejak Depresi Hebat.

“Sulit untuk menyebut laporan pekerjaan, yang merupakan hal yang ditunggu semua orang, apa pun kecuali bencana total, tetapi relatif terhadap ekspektasi Anda dapat melihat beberapa sisi terang di sana,” kata Kepala Strategi Investasi Nuveen, Brian Nick, menunjuk pada sejumlah besar PHK sementara.

Pasar keuangan pada Kamis (7/5) mulai memperhitungkan lingkungan suku bunga negatif AS untuk pertama kalinya ketika investor bergulat dengan konsekuensi ekonomi dari wabah Virus Corona baru (covid-19). Saham-saham telah melakukan rebound tajam sejak akhir Maret dari aksi jual Virus Corona, dibantu oleh stimulus moneter dan fiskal besar-besaran. Nasdaq yang padat teknologi pada Kamis (7/5) menghapus penurunan 2020 dan menjadi positif untuk tahun ini.

Investor sekarang mengamati upaya sejumlah negara untuk memicu ekonomi mereka dengan mengurangi pembatasan yang diberlakukan untuk memerangi wabah tersebut. “Orang-orang memperhatikan dengan seksama untuk melihat bagaimana proses pembukaan kembali ini bekerja,” kata Kepala Strategi Pasar Truist/SunTrust Advisory Services, Keith Lerner.

sumber : –



Sumber Berita

Klik untuk komentar

Beri Komentar

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Terpopuler

To Top