Dunia

Australia Intesifkan Imbauan Pemakaian Aplikasi Lacak Posisi |BCC Indonesia

Australia mengimbau pemasangan aplikasi untuk mencegah Covid-19.

BBCINDO.COM, MELBOURNE – Pemerintah Australia semakin gencar menyerukan orang-orang mendaftar aplikasi pelacakan gerakan di ponsel mereka seiring dengan korban kematian akibat Covid 19 di Australia naik tiga menjadi total 68 orang pada hari Sabtu (18/4).

Australia dan Selandia Baru telah menunjukkan keberhasilan awal dalam menghentikan penyebaran Covid 19 setelah secara lebih awal menutup dan memaksakan pembatasan ketat pada gerakan publik.

Tingkat pertumbuhan harian infeksi baru telah stabil dalam persentase rendah satu digit di kedua negara, sebagian kecil dari apa yang terlihat sebulan lalu.  Australia mencatat 36 kasus baru pada hari Sabtu (18/4) menjadi total 6.533 kasus.

Perdana Menteri Australia, Scott Morrison, mengatakan pemerintah tidak mewajibkan masyarakat untuk mengunduh pelacakan gerakan, yang akan memungkinkan pemerintah untuk mendeteksi potensi wabah baru dan telah dikritik sebagai pelanggaran privasi.

“Kami akan mencari kerja sama dan dukungan dari Australia untuk mengunduh aplikasi untuk membantu petugas kesehatan kami, untuk melindungi komunitas kami dan membantu membuat ekonomi kami berjalan kembali,” kata Morrison di akun Twitter-nya, Sabtu (18/4).

Menteri Layanan Pemerintah, Stuart Robert, mengatakan tidak akan ada pengawasan yang terlibat dengan aplikasi, yang akan siap dalam beberapa pekan. “Aplikasi ini hanyalah aplikasi kesehatan,” kata Robert.

Pemerintah mengatakan aplikasi itu akan membantu serikat pembuat kebijakan dalam meredam kembali langkah-langkah pembatasan jarak sosial.

Bar-bar di Australia dan bisnis tidak penting lainnya telah ditutup, dan pertemuan publik lebih dari dua orang dilarang di bawah ancaman denda dan bahkan penjara. 

Langkah-langkah tersebut diharapkan akan menggandakan tingkat pengangguran pada pertengahan tahun.

Selandia Baru, yang mengadopsi salah satu pembatasan sosial paling keras di dunia bahkan sebelum melaporkan kematian pertama, telah mengalami delapan kasus virus corona baru yang dikonfirmasi pada Sabtu, membawa semua infeksi ke 1.094 orang. Sejauh ini 11 orang telah meninggal.

 



Sumber Berita

Klik untuk komentar

Beri Komentar

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Terpopuler

To Top