Hukum

JPU: Tudingan HRS Ihwal Larangan Beribadah tidak Tepat |BCC Indonesia

Diketahui, HRS terjerat tiga kasus sekaligus.

BBCINDO.COM, JAKARTA – Jaksa Penuntut Umum (JPU) menilai, tudingan Habib Rizieq Shihab (HRS) yang meyebut Kepolisian dan Kejaksaan telah melakukan kriminalisasi kegiatan Maulid Nabi Muhammad yang diselenggarakan tidaklah tepat. Jaksa menegaskan, pernyataan itu tidak tepat dan terkesan hanya menonjolkan kegiatan Maulid Nabi Muhammad SAW.


Padahal, kata Jaksa, dalam faktanya, di saat yang bersamaan dilakukan juga kegiatan pernikahaan putri keempat HRS. Acara tersebut diketahui dihadiri kurang lebih 5.000 orang.


“Pernyataan terdakwa tersebut tidaklah tepat,” kata JPU saat membacakan pernyataan menanggapi eksepsi Rizieq seperti yang disiarkan secara daring melalui YouTube PN Jakarta Timur, Selasa (30/3).


Dalam tanggapannya, JPU juga menyayangkan Rizieq Shihab yang menganggap dakwaan Jaksa berisi fitnah. Jaksa meyakini tidak satu huruf atau kata pun dalam lembar dakwaan terdakwa Rizieq Shihab berisi fitnah.


“Dakwaan tersebut adalah rangkaian fakta sebagaimana alat bukti yang ada,” tegas Jaksa.


Masih dalam tanggapannya, Jaksa menilai,  soal pelanggaran protokol kesehatan dalam eksepsi yang telah dibacakan Rizieq Shihab. Jaksa mengatakan, hal tersebut tidak termasuk dalam ruang lingkup atau ranah eksepsi.


“Itu hanyalah keluh kesah terdakwa, oleh karenanya keberatan tersebut harus di kesampingkan,” kata Jaksa. 


Sebelumnya, dalam eksepsi yang dibacakan Jumat (25/3), HRS menyoal keherananannya  terhadap larangan ajakan beribadah. HRS mengakui, kehadiran massa di Petamburan, Jakarta Pusat pada 14 November 2020 karena dia mengundang masyarakat memperingati Maulid Nabi Muhammad SAW. 


HRS mengklaim undangan tersebut dipublikasikan dengan niat supaya masyarakat memuliakan Nabi Muhammad SAW. HRS memprotes kalau niatnya mengajak masyarakat beribadah malah disebut ajakan melakukan kejahatan. 


“Saya dan panitia maulid mengundang umat datang untuk memuliakan Nabi Muhammad SAW dan menjadikannya sebagai suri tauladan, bukan untuk menghasut umat melakukan kejahatan ya,” kata Rizieq dalam pembacaan eksepsi yang dikonfirmasi tim kuasa hukumnya pada Jumat (26/3).


HRS memandang, kepolisian dan kejaksaan sudah memfitnahnya lantaran menyebut undangan Maulid serupa upaya mengajak orang guna melakukan kejahatan. HRS menduga, suatu saat nanti ajakan beribadah bisa saja dicap sebagai kejahatan.


“Saya khawatir ke depan, adzan panggilan sholat ke Masjid, undangan kebaktian di Gereja, imbauan ibadah di Pura, Klenteng juga akan difitnah sebagai hasutan kejahatan berkerumun. Ini bisa akan menjadi kriminalisasi agama,” ujar HRS.


HRS menuduh, cuma golongan manusia tidak beragama saja yang menuduh ajakan beribadah sebagai hasutan menunaikan kejahatan. “Melalui sidang ini, saya serukan kepada polisi dan jaksa, segera bertobat kepada Allah SWT sebelum kalian terkena azab Allah,” ucap HRS.


Diketahui, HRS terjerat tiga kasus sekaligus. Dalam kasus kerumunan massa di Petamburan, Jakarta Pusat, HRS ditetapkan sebagai tersangka pada 14 November 2020 lalu. HRS diduga melanggar Pasal 160 KUHP. Kemudian pada bulan Desember 2020, HRS juga ditetap sebagai tersangka kerumunan massa di Megamendung, Kabupaten Bogor.


Dari kedua kasus tersebut, HRS dijerat dengan Pasal 14 ayat (1) dan ayat (2) Undang-Undang Nomor 4 Tahun 1984 tentang Wabah Penyakit Menular, Pasal 93 Undang-Undang Nomor 6 Tahun 2018 tentang Kekarantinaan Kesehatan, dan Pasal 216 KUHP.  


Selanjutnya kasus terakhir, kasus di RS Ummi Bogor berawal saat HRS dirawat di RS Ummi dan melakukan tes usap pada 27 November 2020. Namun HRS melakukan tes usap bukan dengan pihak rumah sakit, melainkan lembaga Mer-C.


 



Sumber Berita

Klik untuk komentar

Beri Komentar

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Terpopuler

To Top