Politik

Loyalis Amien Rais Benarkan Hanafi Mundur dari PAN |BCC Indonesia

Dalam surat Hanafi disebutkan mundur dari kepengurusan DPP PAN hingga anggota DPR.

BBCINDO.COM, JAKARTA — Hanafi Rais menyatakan mundur dari kepengurusan Partai Amanat Nasional (PAN) dan posisi Ketua Fraksi di DPR. Hal ini dibenarkan oleh loyalis Amien Rais, Muhammad Asri Anas.

“Saya sudah konfirmasi sama Hanafi, benar beliau mundur seperti di surat,” ujar Asri saat dikonfirmasi, Selasa (5/5).

Diketahui, pengunduran diri Hanafi itu tertera dalam surat pengunduran diri tertanggal 5 Mei 2020. Surat tersebut ditandatangani olehnya langsung di atas materai.

“Bersama surat ini, saya menyatakan mengundurkan diri dari kepengurusan DPP PAN 2020-2025, dari Ketua Fraksi PAN DPR RI, dan dari anggota DPR RI Fraksi PAN 2019-2024,” ujar Hanafi lewat surat pengunduran dirinya, Selasa (5/5).

Dalam surat tersebut, Hanafi menjelaskan bahwa PAN telah melewati Kongres V yang penuh kekerasan dan mencoreng wajah partai. Padahal, forum lima tahunan tersebut seharusnya menjadi momentum untuk memperbaiki partai.
“Saya menilai PAN melewatkan momentum di atas untuk memperbaiki diri lebih bijaksana dalam berorganisasi dan bersikap,” ujar Hanafi.

Menurutnya, kecenderungan melakukan konformitas terhadap kekuasaan, bukanlah sikap yang adil. Padahal, banyak kader dan simpatisan menaruh harapan PAN menjadi antitesis dari pemegang kekuasaan.

Namun dalam surat tersebut, Hanafi tak menjelaskan secara jelas alasan pasti ia mundur dari PAN. Di akhir suratnya, ia hanya menyampaikan permintaan maaf atas segala kekurangannya. “Hanya ridha Allah yang saya tuju. Mohon maaf lahir dan batin atas segala kekurangan saya. Semoga Allah mengampuni dosa dan kesalahan saya dan kita semua,” ujar Hanafi.

Diketahui, DPP PAN tengah melaksanakan rapat kerja nasional (Rakerna) secara virtual pada Selasa (5/5). Ada tiga agenda yang akan dibahas dalam forum tersebut.

Pertama, menjabatkan hasil kongres dalam bentuk program kerja pemenangan pemilu. Kedua, rakernas akan merumuskan dan menetapkan kebijakan partai dalam setahun sebagai bagian dari penjabaran hasil kongres. Terakhir, menetapkan perubahan peraturan partai, di antaranya yang terkait dengan perkaderan, permusyawaratan di wilayah, daerah, cabang, dan ranting.



Sumber Berita

Klik untuk komentar

Beri Komentar

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Terpopuler

To Top