Politik

Mengenang Djoko Santoso Saat Pindahkan Markas BPN ke Solo |BCC Indonesia

Djoko Santoso selalu membuka pintu rumahnya buat para relawan.

BBCINDO.COM, JAKARTA — Politikus Partai Gerindra Kamrussamad mengenang mendiang mantan Panglima TNI Jenderal TNI (Purn) Djoko Santoso sebagai sosok yang humanis dan selalu membuka pintu rumahnya untuk relawan. Ia rela jadikan rumah pribadi untuk posko kemenangan.

“Bahkan, rumah pribadinya di Bambu Apus dijadikan Posko Badan Pemenangan Nasional (BPN) Prabowo-Sandiaga,” katanya, melalui pernyataan tertulis di Jakarta, Ahad, menceritakan semasa kampanye Pilpres 2019.

Djoko Santoso menjabat sebagai salah satu anggota Dewan Pembina Partai Gerindra sejak 2015 dan menjadi Ketua Badan Pemenangan Nasional (BPN) Prabowo-Sandiaga.

Kamrussamad mengungkapkan mendiang Djoko Santoso dengan sabar melayani aspirasi maupun keluhan relawan. Berlatar belakang militer, Djoko Santoso juga dikenal tegas dan tanpa kompromi yang diterapkannya juga dalam perjuangan politik.

“Tegas tanpa kompromi dalam perjuangan politik, to be or not to be. Tidak ada negosiasi dalam kepentingan Merah Putih,” kata anggota Komisi XI DPR RI itu.

Kepemimpinan dan kemampuan Djoko Santoso, kata dia, tercermin ketika mendiang kala itu memutuskan memindahkan Posko Induk Prabowo-Sandi ke Kota Solo 60 hari menjelang pencoblosan. Ia bahkan hadir meresmikan posko yang lokasinya berdekatan dengan rumah pribadi Paslon 01 di Kota Solo.

Mantan Panglima TNI Jenderal TNI (Purn) Djoko Santoso meninggal dunia setelah dirawat di Rumah Sakit Pusat Angkatan Darat (RSPAD) Gatot Soebroto Jakarta Pusat, Minggu pagi, pukul 06.30 WIB.

Pria kelahiran Surakarta, Jawa Tengah, 8 September 1952 itu meninggal dunia pada usia 67 tahun. Almarhum dirawat sejak Sabtu (2/5) lalu karena mengalami stroke berat. Djoko pun dikabarkan sempat menjalani operasi di RSPAD usai mengalami pendarahan di otak.

Selain di militer dan politik, nama Djoko Santoso juga menggema di dunia olahraga dengan pernah terpilih menjadi Ketua Umum PB PBSI periode 2008-2012 secara aklamasi.

Sosok pria yang tegas dan perhatian terhadap para prajurit tersebut meninggalkan seorang istri yaitu Angky Retno Yudianti dan dua orang anak yaitu Andika Pandu Puragabaya dan Ardhya Pratiwi Setiowati. Jajaran TNI dan TNI Angkatan Darat pun mengibarkan bendera setengah tiang sebagai penghormatan terakhir atas meninggalnya mantan Panglima TNI Djoko Santoso.

sumber : –



Sumber Berita

Klik untuk komentar

Beri Komentar

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Terpopuler

To Top