Dunia

Penembak Massal di Indianapolis Bunuh Diri |BCC Indonesia

Delapan orang tewas dan banyak yang terluka akibat insiden tersebut.

BBCINDO.COM, INDIANAPOLIS — Delapan orang tewas dan banyak yang terluka dalam insiden penembakan oleh pria bersenjata di Indianapolis, Amerika Serikat (AS), Kamis (15/4) malam waktu setempat. Polisi meyakini pelaku bertindak sendiri dan langsung bunuh diri setelah menumbangkan beberapa korban.

Insiden tersebut terjadi di fasilitas FedEx. Saksi mata melihat seorang pria menembakkan senapan otomatis.

Juru bicara Departemen Kepolisian Metropolitan Indianapolis Genae Cook mengatakan, korban luka telah dilarikan ke rumah sakit. Salah satu dari korban luka dalam kondisi kritis. “Polisi yakin penembak bunuh diri dan tidak ada ancaman aktif terhadap masyarakat saat ini,” ujar Cook dilansir laman CNN, Jumat.

Hingga berita ini dimuat di laman CNN International, polisi masih menggali motif penembakan itu. Penyelidikan dikatakan tengah berlangsung dan akan berlanjut.


Keterangan saksi

Polisi tiba di lokasi penembakan sekitar pukul 23.00 waktu setempat ke situasi penembak aktif dan memasuki fasilitas tanpa ragu-ragu. “Petugas menjawab, mereka masuk, mereka masuk dan mereka melakukan tugasnya,” kata Cook.


Banyak dari mereka yang mencoba menghadapi insiden karena ini adalah pemandangan yang tidak boleh dilihat oleh siapa pun.

Dua karyawan di dalam gedung pada saat itu mengatakan kepada afiliasi CNN, WISH-TV, bahwa mereka mendengar sebanyak sepuluh tembakan. Awalnya, Jeremiah Miller dan Timothy Boillat mengira suara itu dari mobil, tetapi setelah mendengar lebih banyak, Miller berdiri dan melihat seorang pria dengan senjata.

“Setelah mendengar penembakan, saya memang melihat jasad di lantai di belakang kendaraan,” kata Boillat. Kedua pria itu meninggalkan gedung dan menyaksikan sekitar 30 mobil polisi merespons.

“Terima kasih Tuhan untuk berada di sini karena saya pikir saya akan ditembak,” kata Miller. Dalam sebuah pernyataan, FedEx mengatakan pihaknya mengetahui penembakan tragis di fasilitas Indianapolis.

“Keselamatan adalah prioritas utama kami, dan pikiran kami tertuju pada semua yang terpengaruh. Kami bekerja untuk mengumpulkan lebih banyak informasi dan bekerja sama dengan otoritas investigasi,” kata juru bicara perusahaan Jim Masilak.

Anggota Kongres Indiana Andre Carson yang mewakili Distrik ke-7 Indiana, termasuk Indianapolis, mengomentari penembakan tragis ini melalui Twitter. Dia terkejut dan sangat sedih oleh penembakan massal itu. “Saya sedang berkomunikasi dengan pihak berwenang setempat untuk mendapatkan semua detail serangan itu dan kantor saya siap membantu semua orang yang terkena dampak sebisa kami,” katanya.



Sumber Berita

Klik untuk komentar

Beri Komentar

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Terpopuler

To Top