Dunia

Setop Pendanaan ke WHO, Trump Dikritik Para Pemimpin Dunia |BCC Indonesia

Para pemimpin dunia mengecam penghentian pendanaan AS ke WHO

BBCINDO.COM, WASHINGTON – Langkah Presiden Amerika Serikat Donald Trump untuk menghentikan pendanaan untuk Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) atas penanganan pandemi Covid-19 memicu kecaman dari para pemimpin dunia pada Rabu (15/4). Apalagi di saat infeksi global tercatat melewati angka dua juta orang.

Trump mengatakan WHO, yang berbasis di Jenewa, telah mempromosikan ‘disinformasi’ China tentang virus. Utusan khusus WHO untuk Covid-19, David Nabarro, mengatakan pada setiap tuduhan harus dibiarkan sampai setelah virus telah dikalahkan.

“Jika dalam proses Anda memutuskan untuk menyatakan bahwa Anda akan menarik dana atau membuat komentar lain tentang WHO, ingat ini bukan hanya WHO. Ini adalah seluruh komunitas kesehatan masyarakat yang terlibat saat ini,” katanya pada Rabu (15/4) dalam webinar tanpa menyebut Amerika Serikat atau Trump.

“Setiap orang di dunia adalah pekerja kesehatan masyarakat sekarang, semua orang bertanggung jawab, semua orang berkorban, semua orang terlibat,” kata Nabarro.

Sekretaris Jenderal PBB Antonio Guterres mengatakan sekarang bukan saatnya untuk memotong sumber daya bagi WHO. “Sekarang saatnya untuk persatuan dan bagi masyarakat internasional untuk bekerja sama dalam solidaritas untuk menghentikan virus ini dan konsekuensinya yang menghancurkan,” kata Guterres.

Kepala kebijakan luar negeri Uni Eropa Josep Borrell ikut bersuara di Twitter. “Sangat menyesali keputusan AS untuk menunda pendanaan ke WHO. Tidak ada alasan membenarkan langkah ini pada saat upaya mereka dibutuhkan lebih dari sebelumnya,” kicau Borrell.

Perdana Menteri Selandia Baru Jacinda Ardern mengatakan WHO penting untuk mengatasi pandemi. “Pada saat seperti ini ketika kita perlu berbagi informasi dan kita perlu memiliki saran yang dapat kita andalkan, WHO telah menyediakan itu,” kata Ardern.

Perdana Menteri Australia Scott Morrison mengatakan dia bersimpati dengan kritik Trump terhadap WHO. Terutama dukungan untuk membuka kembali pasar basah China, tempat hewan yang baru disembelih dan dijual.

“Tapi WHO juga sebagai organisasi melakukan banyak pekerjaan penting termasuk di sini di wilayah kami di Pasifik dan kami bekerja sama dengan mereka,” kata Morrison.

John Sawers, mantan kepala badan intelijen asing MI6 Inggris, mengatakan China menyembunyikan informasi penting tentang wabah dari seluruh dunia. Menurutnya akan lebih baik untuk meminta pertanggungjawaban China daripada WHO.



Sumber Berita

Klik untuk komentar

Beri Komentar

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Terpopuler

To Top